Tulisan, Haksara jeung carita Mahabarata

ieu tulisan dicokot tina hasil gunem catur dina postingan pesbuk, Taji Manusa jeung Boedak Satepak.

Sajarah TULISAN (Tuduh Lisan) atawa HAKSARA (Hak Swara) nu ngasalkeun tina Sandi Sunda bangsa La-Murya Purba… — bersama Boedak Satepak dan 2 lainnya.

Suka • • Berhenti Mengikuti Kiriman • 29 April pukul 20:39

• Kanedi Ending, Hasanah Caem, Rakean Wulung Gadung dan 12 lainnya menyukai ini.

o
Taji Manusa
Sejarah singkat:
Dahulu kala Bangsa La-Murya Purba yg merupakan leluhur bangsa Nusantara, mereka tidak menggunakan bahasa lisan sebagai bahasa komunikasinya, mereka menggunakan bahasa hati dengan bantuan daun sebagai media penghantar aura jiwanya, karena pada daun terdapat zat clorofil yang berpungsi menyerap cahaya matahari saat proses potosintesa, maka cahaya aura Bangsa Murya yang sudah barang tentu aura yang terpancar dari jiwanya saat berkomunikasi menggunakan kekuatan jiwanya adalah aura cahaya matahari karena bangsa La-Murya Purba juga dikenal dengan Bangsa Mata Hari, oleh karena itu mereka juga dikenal dengan bangsa TiMU Raya (Bangsa Timur) dan oleh karena itu pula arah terbitnya mata hari disebut arah timur. Karena bahasa yang mereka pergunakan adalah bahasa aura atau bahasa cahaya maka bahasa mereka disebut bahasa Sunda : Sun (San) Da (De/Di) => Sande kala / sandi, lihat juga kenapa gambar hati yang sekarang menjadi ikon cinta itu menyerupai gambar daun, karena hati lah yang secara batiniyyah dapat menerima sinyal aura yang terpancar saat komunikasi bangsa La-Murya berlansung, dan daun lah yang secara lahiriyyah sebuah media yang dapat menyerap cahaya yang terpancar dari mata hari.
Selain bahasa Sunda sebagai bahasa komunikasi, mereka juga sudah mengenal bahasa pesan (sandi) sebagai bentuk bahasa perintah, larangan atau aturan tidak lansung, contoh: jika suatu kawasan adalah area terlarang maka mereka akan membuat semacam tanda tertentu dengan menggunakan batu yang ditumpuk misalnya, atau ranting pohon yang disilangkan, atau dengan sandi rumput yang diikatkan..dll, oleh karena mereka hidup di pedalaman dan pegunungan, oleh karena itu mereka menggunakan media yang tersedia di alam untuk sandi yang mereka buat. Tapi karena sandi sandi dengan menggunakan media tersebut mudah rusak entah karena perubahan alam seperti hujan dan angin, atau bisa saja terinjak hewan yang lewat sehingga batu yang sudah sengaja ditumpuk menjadi berantakan, begitupun dengan ranting dan rerumputan dapat saja berantakan karenanya, maka mereka menggunakan media lain supaya pesan sandi bisa bertahan lama, oleh karena itu mereka menorehkannya di kulit pohon atau di atas batu dengan menggambarkan sandi yang dimaksud, misalnya: sandi batu bertumpuk dengan gambar sebuah garis datar dengan titik satu, titik dua atau tiga di atasnya (seperti huruf TA, TSA, NUN..dll yang kini jadi tulisan ‘arab) sandi rumput: dengan goresan menyerupai rumput (seperti huruf hanacaraka atau Kaganga Sunda sekarang) sandi ranting: dengan goresan menyerupai ranting pohon atau daun (seperti huruf kanji)….dll sementara Sandi aura (cahaya) kemudian dikenal dengan morse yang pada awalnya digunakan dengan media lain yaitu api (suar), baru kemudian dengan bunyi not (suara), maka setelah itu dikenal lah istilah hak swara (haksara / aksara).
29 April pukul 21:51 melalui seluler • Tidak Suka • 4

o
Muhammad Rangga Arifin ‎.
Nyakseni..
#gleukgeuk cai kopiii..^^
29 April pukul 22:19 melalui seluler • Suka

o
Boedak Satepak
Ang Taji, jika dilihat dari proses pengertian sebuah bahasa,,, dari speaking (berbicara), reading (membaca), writing (menulis), grammar/structure (tatabahasa), penjelasan diatas bisa dipahami.

dan kalau cara bicaranya orang bihari menggunakan daun yang dimana daun itu terdapat banyak mulut2 daun yang berukuran MIKRO lantas menyerap “makanan” (swara/gelombang frekuensi/IN) yang berukuran NANO & dipancarkan lagi kepada lawan bicara dengan gelombang frekuensi yang dikeluarkan oleh mulut daun (out),,, hmm untuk saya pribadi bisa dipahami.
atau,,, bila menggunakan kekuatan jiwa (pikir bawah sadar) tentu itu sesuatu yang tanpa batas ketika gelombang otak diturunkan ke Theta,,,Delta,,,dst, yang kecepatannya lebih cepat dari kecepatan swara/cahaya. dan daun hanya sebuah MEDIA/SARANA saja🙂

Htur nuhun tos masihan TERANG _/\_
29 April pukul 23:38 • Suka • 4

o
Taji Manusa
‎@kang BS: hatur nuhun nun parantos keresa nambihan, saleresna kitu pisan naon margi karuhun urang mah kapungkur terang kana siloka (bahasa alam), margi tos “Wana Wanoh Wani Wawuh” jeung alamna, nu mawi aya nu tiasa ngobrol sareng tangkal, sareng batu, aya nu terang beja ti angin (nu mawi aya istilah “selenting bawabing angin kolepat bawa ning kilat) margi geuning alam mibanda bahasa anu mandiri. Jaman beh dieu geuning Kanjeng Sulaeman tiasa ngobrol sareng sireum, tiasa uninga kana bahasa sasatoan, minimalna jaman beh dieu pisan budak angon bisa surti lamun dombana geus gegerewangan disada tandana hayang barang hakan… Kadang dilak soca, renyu biwir bisa ngajadi bahasa pesan anu ilahar, conto: upama pamajikan keur aya kaambek pan biwirna sok “manyun”…jsb. Tah ieu bahasa bahasa anu teu kedal ku lisan teh sanyatana tos ngakar ti jaman beh ditu mula (MU-La : jaman La-MU Raya / La Murya).
30 April pukul 6:11 melalui seluler • Tidak Suka • 3

o
Taji Manusa
Gusti sanes tukang sulap dina nyiptakeun jagat raya katut eusina dina emprona mah ngalangkungan proses anu panjang, da geuning dumasar kana tafsir Jamil sareng Jalalen oge penciptaan Adam teh ngaliwatan proses anu lami samemeh dilebetan ruh, jasadna wae kantos dihujan diangin puluh puluh taun lamina… Dina kajadiannana Kai Adam Alaihi Salam oge geuning teu ujug ujug mulya turta sagala bisa da aya proses pembelajaran heula, sanggeus ngagem El-MU (cahaya pikiran) tur bisa nerangkeun ka para Malaikat ngaran ngaran eusi dunya kakara inyana mulya tur Malaikat kalebet juragan Iblis oge dipiwarang sujud (lain sujud nyembah tapi ta’zhim / ngamulyakeun kana El-MUna /pangartina), atuh lamun kai Adam begitu gelar geus sagala nyaho mah keur nanahaon urusan oyess bin encuss make diajar ka sato sagala? Leresan dieu sagala rupi aya prosesna, proses ieu nalika manusa banyak belajar dari alam dari hewan dahulu kala maka munculah apa yang disebut jaman “Animisme”, kalebet bahasa lisan oge aya prosesna…
Waktu roh ditiupkeun ka jasad Kai Adam langsung beresin, mangga lamun urang beresin heug lantipan, kapan aya anu ngaburinyay sapertos aura (beresin teh kapan lamun di alam mah nya gelap tea), bahasa lisan asalna teu reya cara ayeuna da reyana tinangtu sanggeus ngaliwatan proses anu panjang, beda bedana basa lisan dumasar kana kamekaran peradaban manusa anu ngabasakeunnana. Uapama urang tenget dina proses kamekaran orok (sidik pan orok dina jero kandungan mah can bisa nyowara sahurup hurup acan, tapi usik malik mah geus bisa, malah sok dijieun ciri wanci lamun usikna beulah katuhu atawa beulah kenca nangtukeun lalaki atawa awewena eta orok, geuning ku dunya modern mah bisa kaharti orok dijero kandungan oge geus proses ngarekam kajadian anu aya di luar, boh ketip cahaya, hawa, atawaning sora, sora teh ngasalkeun tina geterna pita suara nu ngabutuhkeun udara (angin) pikeun ngageterkeunnana, sanggeus brol medal kadunya mangsa tepung hawa gaib jeung hawa lahir (saperti proses gelap ku tepungna hawa panas jeung hawa tiis) kakara orok teh ngoar ceurik, sagala rupa kahayang kaembung dirina ditepikeun ku bahasa “ceurik”, kadituna a-i-u nyarita ku basa budak anu teu pati bentes, tapi indungna mah surti da ku naluri oge kawelas kaasih hiji indung nalika hate indung raket keneh jeung hate orok anu masih keneh beresih, jadi sok sanajan basa sora nu kaluar tina baham orok ukur a-i-u oge indungna “SURTI”. Saterasna dina proses rek deukeut ka leumpang sok aya kieu: aya orok nu leumpang heula tapi can bentes nyarita, tapi aya oge anu bentes heula nyarita kakara bisa leumpang (ieu mah nangtukeun karakter hiji manusa ka hareupna, rupina teu kedah dijabarkeun oge kantenan pada uninga naon nu ku sim kuring dimaksad, kantun “SURTI” bae).
(dicutat tina naskah MAHA NUSA : WASISATU PROJECT Penelitian Peradaban Manusa dari masa ke masa ) by:TM.
30 April pukul 6:49 melalui seluler • Tidak Suka • 2

o
Boedak Satepak
jadi jiga anu misah nya jeung aya antara,,, antara alam jeung makhluk2na, hewan, tumbuhan, batu, air dll. mungkin karena pembentukan atau sudah dibentuk sebuah karakter (jiwa) individual YANG SEBENARNYA kita adalah sebagian kecil dari ENERGY yang ada di ALAM SEMESTA. kalau diibaratkn sebuah samudra yang penuh dengn air laut, ruh/keSADARan kita hanya sebagian kecil dari air laut tersebut yang berada disebuah cangkir. menjadi MERASA terpisah dengan SANG SAMUDRA karena WADAH berupa WUJUD, POHON, BATU, BINATANG, BUMI, API, AIR, UDARA, BESI dll.
ketika kita berani untuk “memecahkan” wadah tempat air samudra tersebut ADA, maka kita akan kembali bersatu dengan SANG SAMUDERA, dan mengerti dengan keSADARan PEMAHAMAN apa2 yang ada di wadah/bejana2 yang lain (POHON, BATU, BINATANG, BUMI, API, AIR, UDARA, BESI dll).

SADAR mauun TIDAK SADAR sudah menjadi tugas umat manusia untuk membuka tabir rahasia keHIDUPan. Baik dimensi fisik (wadag), maupun dimensi metafisik berupa misteri alam. Semakin banyak kita mengungkap hukum-hukum alam, kodrat alam atau kodrat Tuhan, maka akan semakin banyak terungkap misteri keHIDUPan ini. Sedangkan saat ini, prestasi manusia seluruh dunia mengungkap rahasia kehidupan mungkin belum lah genap dari keseluruhan rahasia yang ada.

Kebenaran rasio seumpama membayangkan laut. Kebenaran empiris melihat permukaan air laut. Kebenaran intuitif ibarat menyelam di bawah permukaan air laut. Tugas penjelajahan ke kedalaman dasar laut bukan lah tugas akal-budi, namun menjadi tugasnya sukma sejati yang dibimbing oleh rasa sejati. Intuisi telah menyediakan pengenalan bagi siapapun yang ingin menyelam ke kedalaman laut. Jangan heran bilamana akal-budi disodorkan informasi aneh (asing dan nyleneh) serta-merta bereaksi menepis. Reaksi yang lazim & naif hanya karena AKAL-BUDI kita lah yang sesungguhnya sangat terbatas keMAMPUannya.
30 April pukul 9:14 • Suka • 1

o
Boedak Satepak
Berawal dari “ketidaksadaran” lalu berPROSES menjadi keSADARan tingkat awal yakni keSADARan JASAD/ragawi. Dari keSADARan jasad meningkat menjadi keSADARan AKAL-BUDI yang diperolehnya setelah manusia mampu mengANALISA dan menyimpulkan sesuatu yang dapat ditangkap oleh PANCA INDRA melalui OTAK (PIKIRan SADAR).

Setelah berkembang keDEWAsaan manusia, keSADARan AKAL-BUDI (nalar/rasio) meningkat secara kualitatif dan kuantitatif. Tahap ini seseorang baru disebut orang yang pandai atau kaya ilmu pengeTAHUan karena pengALAMannya. keSADARan akal-budi ini bersifat LAHIRiah atau wadag (PIKIRan SADAR), jika dikembangkan lebih lanjut akan mencapai keSADARan yang lebih tinggi yakni keSADARan batiniah (PIKIRan BAWAH SADAR).

Semakin tinggi keSADARan manusia (high consciuousness) menuntut tanggungjawab yang lebih besar pula. Karena semakin tinggi kesadaran berarti seseorang semakin berkemampuan lebih serta dapat melakukan apa saja. Celakanya, bila keSADARan tinggi jatuh ke dalam penguasaan nafsu negatif. Sehingga manusia bukan melakukan sesuatu yang konstruktif untuk alam semesta (rahmat bagi alam), sebaliknya melakukan perbuatan yang destruktif (laknat kepada alam),,,, Sementara tanggungjawab manusia adalah menjaga keHARMONISan ALAM SEMESTA dengan melakukan SINERGI antara jagad kecil (diri/alit/SHAGIR) dan jagad besar (alam semesta/ageung/KHABIR) dengan kata lain berbuat sesuai dengan rumus-rumus (kodrat) Tuhan.

contoh cerita MAHABARATA versi lain,,, hihihi
sorry kakang, mungkin ini mah versi penjual Gambir Borneo,,,, wakakakkkkk
30 April pukul 9:23 • Suka • 2

o
Boedak Satepak
dicetitakan dalam kisah itu bahwa perang dahsyat Mahabarata bukanlah cerita tentang cinta dan kasih sayang. Ia adalah cerita tentang ego kekuasaan dan ego Intelligentsia.

Bahkan kelompok Pandawa juga bukan merupakan pribadi yang bisa diandalkan. Kelahiran Pandawa yang dimetaforkan melalui dimasukkan ke dalam ‘kawah’ Candradimuka adalah sebuah gambaran dari teknologi ‘kloning’, sebuah teknologi maju yang sudah berkembang pada masa 5000 SM.

‘Kloning’ untuk menghasilkan manusia-manusia unggul baik dari kelompok Pandawa maupun Kurawa, tetap menyisihkan sisi-sisi gelap pada pribadi yang ada. Pandawa yang selalu di elu-elukan sebagai orang baik dan ‘tokoh’ pujaan dalam pewayangan, merupakan lima pribadi yang mempunyai banyak kekurangan.

• Yudistira sebagai kakak tertua adalah ‘tukang’ judi. Ia sangat gemar berjudi sehingga mau mempertaruhkan apa saja yang ia punyai, walaupun itu istrinya sendiri.
• Bima, sebagai orang yang terkenal paling kuat fisiknya adalah orang yang keras kepala, emosi tinggi sehingga temperamen dan gampang marah.
• Arjuna adalah orang yang gemar meng-eksplorasi sex, seorang playboy yang mempunyai banyak pasangan.
• Nakula dan Sadewa adalah dua orang yang selalu dalam posisi tidak dapat menentukan pilihan, orang yang ambiguitasnya tinggi dan tidak mempunyai pendirian yang teguh.

Dalam masa itu, tiga orang ilmuwan yang sempat direkam namanya adalah Bisma, Druna, dan Sengkuni. Tiga tokoh yang berperan memercikkan perseturuan sehingga terjadi perang dahsyat Mahabarata. Sengkuni yang ahli tatanegara berhasil membangun strategi suksesi yang inkonstitusional, dan mendesain kepentingan ilmu negara dan politiknya untuk menjadikan anak keturunan Kurawa berkuasa penuh atas Hastinapura.

Dari sisi lain, ada tokoh ilmuwan muda yang genius dan cerdas dari Negara Dwaraka, yaitu Krisna. Karena umurnya yang masih muda, maka tokoh-tokoh ilmuwan tua kadang mengesampingkan peran dari Krisna. Dwaraka berkembang menjadi Negara kuat dengan prajurit-prajurit handal. Teknologi yang dipunyai Krisna dan sangat disegani adalah senjata ‘Cakra’, sebuah metafora dari senjata laser pemusnah masal.

Perebutan tanah kekuasaan Hastinapura antara Kurawa dan Pandawa yang melibatkan Negara-negara lainnya, bukanlah sebuah perang kecil yang digambarkan menggunakan kereta kuda, senjata kuno panah dan adu pedang. Bila perang saat itu hanyalah perang kuno konvensional, maka cerita dari perang tersebut bukanlah perang dahsyat yang besar.
Arjuna yang digambarkan berada dalam kereta kuda bersama Krisna, dengan kereta bernama ‘Vimana’ yang meluncurkan panah pasopati dengan sangat cepat dan tak henti-henti, adalah sebuah teknologi pesawat terbang modern dengan persenjataan laser.

Perang Mahabarata adalah perang tekonologi nuklir dahsyat yang meluluhlantakkan dunia pada saat itu sehingga kehancuran yang terjadi menyebabkan peradaban kembali ke masa primitive dan harus mulai dari awal untuk membangunnya. Dari hasil riset dan penelitian yang dilakukan ditepian sungai Gangga di India, para arkeolog menemukan banyak sekali sisa-sisa puing-puing yang telah menjadi batu hangus di atas hulu sungai. Batu yang besar-besar pada reruntuhan ini dilekatkan jadi satu, permukaannya menonjol dan cekung tidak merata. Jika ingin melebur bebatuan tersebut, dibutuhkan suhu paling rendah 1.800 °C. Bara api yang biasa tidak mampu mencapai suhu seperti ini, hanya pada ledakan nuklir baru bisa mencapai suhu yang demikian.

Tahun 1972 silam, ada sebuah penemuan luar biasa yang barangkali bisa semakin memperkuat dugaan bahwa memang benar peradaban masa silam telah mengalami era Nuklir yaitu penemuan tambang Reaktor Nuklir berusia dua miliyar tahun di Oklo, Republik Gabon!

Yang jelas, perang maha dahsyat tersebut telah membumi-hanguskan semua ego kekuasaan dan menghancurkan semua tatanan dunia yang ada. Peradaban kembali dari awal, kehidupan kembali dimulai dari status primitive. Masa Primitive ini berakhir ketika muncul peradaban Sumeria sekitar 4000SM. Peradaban Sumeria inilah yang dikenal dengan peradaban daerah Timur Tengah dengan cerita yang dimulai dari Adam dan Hawa!

hmm,,,
30 April pukul 9:25 • Suka • 2

o
Boedak Satepak saya baru menemukan & membuka link yang berhubungan dengan cerita diatas,,, ini link nya Ang Taji

Reaktor Nuklir Kuno Berusia 2 Miliyar Tahun di Oklo [Republik Gabon]

Pada tahun 1972, ada sebuah perusahaan (Perancis) yang mengimpor biji mineral uranium dari Oklo di Republik Gabon, Afrika untuk diolah. Mereka terkejut dengan penemuannya, karena biji uranium impor…
30 April pukul 9:28 • Suka • 2 •

o
Taji Manusa Tentu saja cerita Mahabharata yang ditulis oleh Resi Viasa bukan cerita cinta, sebab itu menceritakan “Brata Yuda” (perang saudara), sastra Hindu yg mengisahkan kekuatan jalinan Cinta Kasih ditulis oleh Resi Valmiki dalam kisah RAMA-SINTA
30 April pukul 10:45 melalui seluler • Tidak Suka • 2

o
Boedak Satepak
PERANG ORANG BINTANG,,, hihihiii

Sore itu Gatotkaca termangu di pinggir kawah Candradimuka, sebuah kawah yang menurut sejarah adalah tempatnya lahir bapaknya, Bima. Gatotkaca merupakan anak dari perkawinan Bima dan Arimbi.
Kelahiran Gatotkaca membawa cerita tersendiri karena sampai usia satu tahun tali pusarnya belum bisa dipotong menggunakan alat apapun. Tali pusar itu dapat dipotong menggunakan bagian dari alat senjata ‘Konta’ yang dipunyai oleh Karna. Anehnya, bagian dari alat tersebut ikut lenyap masuk dalam tubuh Gatotkaca pada waktu Arjuna memotongnya.

Sore itu, Gatotkaca ditemani oleh Bisma yang merupakan Guru Pandawa maupun Kurawa

“Gatot, sebentar lagi perang dunia akan pecah”

“Ya, Guru saya mengerti”

“Kamu akan memutuskan untuk ikut atau tidak?”

“Tentu saja ikut! Sebagai bagian dari warga Dunia yang diam di Nusantara dan mewakili Nusantara saya ikut. Pesawat-pesawat tempur yang saya punyai dengan kecepatan tinggi dilengkapi dengan persenjataan modern akan ambil bagian dalam perang dunia tersebut”

“Ya, memang nanti dikemudian hari, dalam buku cerita, kamu akan ditulis bisa terbang dan mempunyai sayap. Si penulis buku itu melambangkan kamu seperti itu. Tetapi tidak apa-apa, tidak semua sejarah harus diceritakan apa adanya.”

“Ya, Guru, padahal atas bimbingan guru sebagai ilmuwan fisika terhebat abad ini, saya berhasil menciptakan pesawat-pesawat terbang supersonic dengan senjata laser.”

“Ssssttttt,,, jangan keras-keras”

“Saya juga sedang melihat kawah di bawah itu guru, dimana orang tua saya dilahirkan dan dilempar ke dalamnya.”

“Hahahaa,,,, begitu ya ceritanya?”

“Lho, memangnya?”

“Biarlah nanti itu juga diceritakan demikian. Saat itu aku dan Narada memang sedang uji coba tentang cloning. Percobaan kami berhasil dengan membuat cloning yang bagus dengan kemampuan positif, yaitu bapakmu dan empat saudara lainnya dalam Pandawa. Ketika percobaan kami lanjutkan dengan membuat cloning prajurit yang lebih banyak, yaitu 100 kloning, kami gagal karena kemampuan mereka negative. Percobaan cloning gagal itulah saudaramu Kurawa.”

“Dan memang harus perang dunia ini?”

“Ya, tidak ada jalan lain! Krisna harus merencakan sebuah program daur ulang dunia yang sudah dipenuhi oleh teknologi maju tak terbendung yang dipegang oleh para cloning gagal ini. Tidak ada jalan lain, dan akupun setuju karena aku turut menciptakan kekacauan teknologi ini.”

Hari berganti hari dan tibalah saatnya perang besar dunia saat itu terjadi, Mahabarata!
Amuk masa teknologi canggih dengan berbagai senjata pemusnah masal yang sedang di uji coba digunakan. Panah Laser ‘pasopati’ juga merupakan senjata andalan yang digunakan. Bom Nuklir ‘Rujakpolo’ yang dikembangkan oleh Bima juga turut di uji coba.

Pada hari ke 14, saatnya pertempuran udara menggunakan pesawat-pesawat canggih. Gatotkaca adalah creator pesawat tempur tercanggih dari Nusantara yang turut serta dalam peperangan tersebut. Persenjataan yang dipunyai oleh Gatotkaca tidak tertandingi dengan dikombinasikan pesawat-pesawat anti radar!

Dari pihak Kurawa, mereka kebingungan bagaimana caranya menghentikan serangan Gatotkaca ini. Pada titik kebingunan mereka, Karna yang pada saat menemukan sebuah senjata pemusnah pesawat yang diberi nama senjata Konta, ingat bahwa dulu tali pusar dari Gatotkaca hanya bisa putus dengan menggunakan bagian dari alat tersebut.
Namun Karna juga ingat bahwa rahasia dari pembuatan senjata tersebut diketahui oleh Arjuna, dan ia sudah bertekad bahwa Arjunalah yang harus dimusnahkan dengan menggunakan senjata Konta tersebut untuk melawan panah-panah ‘laser’ milik Arjuna.

Atas desakan saudara yang lain, bahwa pesawat Gatotkaca hanya bisa hancur oleh senjata Konta milik Karna, maka Karna menembakkan senjata Konta tersebut yang hanya bisa dipakai sekali saja. Otomatis apabila senjata Konta ditembakkan untuk Gatotkaca, maka Karna tidak akan bisa menggunakannya untuk Arjuna!

Dan memang benar adanya, bahwa pesawat Gatotkaca terdeteksi oleh senjata Konta dan bisa diluluh-lantakkan oleh Karna menggunakan senjata Konta tersebut. Serangan pesawat dari Gatotkaca yang mengerikan bisa digagalkan, dan Kurawa terselamatkan untuk sementara waktu.

Pihak Pandawa bersedih hati mendengar gugurnya Gatotkaca, dan dengan demikian kekuatan Pandawa dalam hal pesawat tempur supersonic menggunakan senjata laser menjadi hilang.

Di sisi yang lain, Krisna sang creator perang dunia ini tertawa bahagia melihat gugurnya Gatotkaca. Ia tertawa karena apabila senjata Konta ini digunakan untuk membunuh Arjuna, belum tentu Arjuna dapat mengatasinya.
Karena peran Arjuna masih sangat penting, dimana nanti Arjuna harus berhadapan dengan Bisma, gurunya sendiri!

woh tubi kontinyu,,,, wakakakkkk
30 April pukul 10:55 • Suka • 2

o
Taji Manusa Hihihih… Carita Mahabarata gubahan abad milunyium ieu mah pasti… Sanes carita Mahabareto nu classik jaman Dewi Kuntinalibrata maen dakon ku Batara kunyin dihelaran… Kiwari mah jaman Srikandi dipahugi ice cream magnum…
30 April pukul 17:05 melalui seluler • Tidak Suka • 1

o
Boedak Satepak ah ULAH DIEMUTAN ieu mah batan ngalentuk ngadagoan nu muru Gambir we,,,, Hahahhaaaa
30 April pukul 17:16 • Suka • 1

o
Taji Manusa Eta mah pasesaan perang antara Mala Lukat sareng Bangsa Jan nalika proses “ngalukat mala” dunya anu tos acak acakan ku akibat polah bangsa Jan. Bangsa Jan mah dibere kawasa ngalebur batu tur dibentuk sakahayangna, ngabentuk patung atawa dicitak pasagi opat, pasagi tilu, buleud oge bisa, teu aneh lamun dina carita Loro Jonggrang bangsa Jan mah kawasa nyieun sarebu candi jero waktu sapeuting…
30 April pukul 21:12 melalui seluler • Tidak Suka • 1

o
Boedak Satepak ngan edas we nya, sacara “kebetulan anu teratur” bahwa bangunan anu dijieun teh gning bisa narik energi anu luar biasa ti jagat raya.

*jigana aya harewos bojong,,,, hihihiiii
1 Mei pukul 6:40 • Suka

o
Taji Manusa
Bukan hanya kebetulan tapi itu lah kebenaran, sesuatu yang bersentuhan dengan energi dengan sendirinya tentu bisa menyerap energi, batuan terbentuk dari endapan air , tanah dan pasir, tak ketinggalan unsur udara juga ada di dalamnya… Tanah-Air-Udara, ketiganya menyerap energi, ketiganya juga merupakan energi… Batu bisa lebur energi panas yang dihasilkan unsur Api karena di dalamnya ada unsur Air dan Udara yang bisa cepat bereaksi kalau terkena panas, tapi akan cepat kembali membatu karena di dalamnya juga terdapat unsur tanah yang apabila bersinergi dengan unsur air dan udara akan menjadi pekat dan padat pada titik suhu tertentu, seperti pada proses pembuatan genting, batu bata, kramik…dll

hanca,,,

Published in: on 6 Juli 2012 at 2:11 am  Tinggalkan sebuah Komentar  

The URI to TrackBack this entry is: https://ncepborneo.wordpress.com/2012/07/06/tulisan-haksara-jeung-carita-mahabarata/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: