~ SULING ~

Paribasa eta alat disebutna “Suling” (Su-La-Hyang) padahal mangrupa ajaran anu diterapkeun (dititipkeun) di na rupa-bentuk alat musik. Bentuk Suling siloka ti na manusa SUNDA anu make iket. Maka, Suling teu sami sareng “flute”.

Suling nya eta ajaran “rasa” anu kedah dilakonkeun ku renghap-na hirup jelma, lamun teu bener niupna (hirup-na) maka jadi SILUNG (ngaco).

Hirup-na jelma SUNDA kudu nurut ka na TRI-SU-LA NAGA-RA anu ngatur iraha muka jeung iraha nutup-na genep (6) liang CEKENG. Maka sagala-na “LAIN CEUK BATUR” komo nginjeum anu batur mah…. ku kitu-na diri baris moal beunang dibobodo ku nanaon da sidik na ceuk diri sorangan.

Sabalik-na lakon TRI-SU-LA NAGA-RA (Rasi-Ratu-Rama) kudu nerap di na diri bangsa SUNDA nu antuk-na baris ngalahirkeun SU-WA-RA / SWA-RA / SU-RA (sora) keur picontoeun (denge keuneun) ka batur… nya mawa tentrem… atuh pang goreng2 na mah keur ngahibur.

nada-nadana …

1……2…..3…..4…..5……1

DA   MI   NA   TI    LA    DA

Harti :

1. kecap “MI” nya eta nunjukeun rasa “nga-pimilik” / ngabogaan / ngawasaan.

2. kecap “TI” nyaeta nunjukeun “awal-na / pamerean” (dari)

Jadi……..

DA = Gede / Ageung / Agung

MI = (anu) nga-ngawasaan

NA = Seuneu (wakil RA di bumi)

TI = ti

LA = Hukum / Aturan / Katangtuan

lamun ku bahasa Indonesia mah kira-kira jadi kieu :

Hukum (yang) Agung dari Penguasa Api (HUKUM nu AGUNG TI PANGAWASA SEUNEU)

RAHAYU

Published in: on 6 Februari 2011 at 5:08 pm  Comments (7)  

The URI to TrackBack this entry is: https://ncepborneo.wordpress.com/2011/02/06/suling/trackback/

RSS feed for comments on this post.

7 KomentarTinggalkan komentar

  1. paling suka dengerin seruling sunda mang….ngeunah pisan di ceuli…hehehe
    lanjut ahh….mugya tiasa masihan caang bab kasundaan ka baraya…ahuunnggg

  2. karena ada sedikit tentang suling di tulisan saya, maka saya brosing sedikit tentang suling dan akhirnya berjodoh di sini, ternyata suling memang punya filosofi hebat…

    bila berkenan, saya undang mengunjungi blog: ayamsalambinalam.blogspot.com

    terima kasih

  3. Seratanana sae pisan, mung abdi peryogi dasar-dasar teori nu jadi kasang tukang eta pamadegan, bilih melengkung bekas nyalahan.
    Mugi tiasa dilengekepan ku buktos-buktos teorina. Hatur nuhun.

    • Rampes,,,

      Htur nuhun parantos kersa ngaluuhan Obat Awet Ngora ngenaan topik SULING ( Su-La-Hyang) ieu.

      leres, memang sakedahna diAJI sareng dikAJI heula, teu asal neureuy tapi kedah digular gilir, ditilik, digayeum, dibeuweung diutahkeun saur sepuh mah, bilih teu sae balukarna margi aya “asupan” anu lebet janten “kadaharan” panca indra urang.

      sae, mangga.
      pun, sihapunten,,,,
      timimiti panandaan ngeunaan ngaran * wewengkon/tempat (Bogor, Sukabumi, majalaya, banjaran, garut, Bandung, Tasik, singaparna, cimanuk, cibeureum,Lembang, Sumedang larang, talaga sakawayana, jrrd)), * Ngaran tina carita buhun anu dianggap mitos (conto Sangkurinag, situmang, dayang sumbi), * alat seni (goong, kendang, rebab, saron, bonang, kacapi, suling, jrrd), * budaya (ngaruwat, ngarajah, seren taun, suro, jrrd) * pagawean (ngiridit, pandai beusi, ngadu domba, ngadu hayam, jrrd), * kawih/lagu (cing cangkeling, sapunyere pegat simpay, trang trang kolentrang,,, jrrd) *Ngaran Gunung (gn. Galunggung, gn. Puntang, gn. Tangkuban Parahu, gn. Tampomas, gn. pangrango,jrrd),,,, jsb,,, jsb,,, jsb.

      eta sadayana mangrupkeun kodefikasi anu kedah di buka/diguar titinggal karuhun urang pikeun seuweu-siwi na anu mireueus, micinta, miboga jeung ngarasa ngabogaan tanggung jawab pikeun ngarawatna.

      dasar2 anu diangge “kacamata” ajaran lokal katut elmu panemuna. anu nkena bakal tiasa dibongkar katut ngandung harti anu terus aya pakuat pakait jeung anu lianna pikeun muka sajarah lemah cai (JATI DIRI) na. antawis RA-GA-NA sareng NA-GA-RA na.

      Tabe pun,

      Rahayu

    • Salam,
      punten ku basa endonesa kang, sundana rada ngisinkeun… bilih lepat…

      Ini sekedar pemikiran saya tentang suling kang… Mohon maaf bila ada kesalahan… saya masih belajar mengkaji alam… kira-kira begini:

      1. Nada
      Nada memiliki kandungan keindahan yang ajaib bagi manusia, Terutama di jaman dulu ketika musik senantiasa menjadi media ibadah. Dengan nada manusia bisa merasakan sebuah kekuatan surgawi… Karenannya manusia berkarya cipta untuk mewujudkan keindahan tersebut di dunia, supaya orang lain bisa merasakan keindahan itu pula. Mungkin hal ini bisa disebut sebagai “da’wah rasa”…

      2. Bambu
      Suling dibuat dari bambu… karena bambu itu berrongga, dua lubang di masing-masing ujungnya… hadiah dari alam untuk dikaji oleh budaya manapun, oleh siapapun… untuk ber-iqro…

      Manusia diciptakan dari diri yang satu, dan daripadanya terciptalah istri, hanya karena ada istri maka ada suami, sama halnya hanya karena adanya gelap maka manusia mengenal istilah terang, dan juga sebaliknya.

      Seperti halnya manusia, bambu itu satu, dan daripadanya dua lubang tercipta… sebagai dua gerbang antara udara di dalam dan udara di luar wujud bambu itu.

      Yang membatasi udara di dalam dan udara di luar sebenarnya hanyalah bambunya sendiri… padahal sebenarnya udaranya adalah udara yang itu-itu juga. Maka ketika wujud bambu tidak mendistorsi, udara yang disadari adalah udara semesta.
      Dan seperti halnya pada bambu, ketika wujud manusia tidak membatasi, maka pada sejatinya manusia adalah jagat raya semesta.

      3. Lubang Suling
      Pada bambu itu masyarakat sunda jaman dahulu menambahkan 6 lubang karena nada yang dikenali adalah daminatilada. Total lubang kini adalah delapan…
      Tapi suling belum bisa berbunyi… dan dengan akalnya manusia berkontemplasi, mungkin malah bertapa… dan terciptalah lubang ke sembilan dengan bantuan sebuah ikatan…

      Jadilah sebuah suling yang mampu mengalunkan irama baik yang indah maupun yang sumbang. Walau sulingnya adalah suling yang itu-itu juga, namun keindahan musiknya sangat tergantung atas kemampuan pemainnya… dan bila dikaitkan dengan Quran, maka suling ini seperti kitab kering dan kitab basah.

      4. Yang Diajarkan Oleh Suling
      Disadari atau tidak, satu lubang yang diulik sehingga terbagi menjadi dua lubang tersebut sangat menarik, baik secara estetika, maupun secara fungsi. Saya sebagai orang yang awam terhadap suling pernah berpikir… “lubang terakhir apa fungsinya?”
      Dari semua lubang yang ada sepertinya itu lubang yang paling tidak berkontribusi. Padahal itu adalah salah satu dari dua lubang pertama. Maka hal ini mengangkat masalah prilaku ketidak adilan manusia, yaitu cenderung berpihak pada apa yang dia anggap benar, akalupun bagi sebuah kaum, disadari atau tidak, kebenaran tersebut merugikan, bahkan kadang malah menghancurkan.

      Maka ketika keindahan alam surgawi mewujud di dunia, segaib apapun sebuah sifat, maka kegaiban tersebut pastinya akan memiliki sifat dohir. karena bagaimanapun… apapun yang mampu ditangkap oleh indra memiliki sifat dohir.

      Dan jadilah hidup ini senda gurau, dan demi masa manusia merugi… terikat oleh kebenarannya bahwa sesuatu adalah kegaiban yang mutlak, padahal apapun itu , selama tertangkap indra, itu hanyalah metodologi, hanya sebuah cara diantara banyak cara lainnya. Namun seperti suling yang terikat pada satu sisinya, manusia terikat pada satu sisi kebenarannya, sehingga sisi yang lain diabaikannya. Padahal kedua sisi adalah milik-Nya, seburuk apapun bagi pandangan manusia…

      Akhirnya manusia terikat pada metodologi, dan lupa atas kegaiban yang justru melatar belakangi keberadaan metodologi itu sendiri.

      Seperti suara hening yang ditiupkan lewat suling bertransformasi menjadi 6 nada, cahaya ketika menembus prisma kaca bertransformasi menjadi 7 warna. Tanpa nada manusia mungkin takkan mengenali hening, tanpa warna mungkin manusia takkan mengenali cahaya. Dimana cahaya di atas cahaya adallah An Nur… dan hening di atas hening adalah…
      ……
      ……
      ……

      Kadang kalo udah nulis suka susah berenti… padahal belum tentu bener juga… sebelum bosen bacanya, mungkin sementara ini saya akhiri dulu tulisan ini…

      Mohon bimbingannya… saya masih belajar…

      Tentang dasar-dasar tulisan ini, dan juga tulisan-tulisan di blog saya… beberapa ayat saya lampirkan di bawah… beberapa aja kang…

      [QS 15:29] Maka apabila Aku telah menyempurnakan kejadiannya, dan telah meniup kan kedalamnya ruh-Ku,….

      [QS 27:75] Tiada sesuatupun yang ghaib di langit dan di bumi,….

      [QS 37:149] ….”Apakah untuk Tuhanmu anak-anak perempuan dan untuk mereka anak laki-laki,

      [QS 39:6] Dia menciptakan kamu dari seorang diri kemudian Dia jadikan daripadanya isterinya dan Dia menurunkan untuk kamu delapan ekor yang berpasangan dari binatang ternak. Dia menjadikan kamu dalam perut ibumu kejadian demi kejadian dalam tiga kegelapan. …..
      …….
      …….
      …….

      Hatur Nuhun, Hapunten bilih aya nu lepat…

      Salam

      • RAMPES,,,
        wa’alaika salam

        siiip,, santey we. sae kitu ku bahasa Indonesia supados kunu sanes kahartoseun, kabaca lain ukur ku dulur sakampung jeung sa-suku hungkul, tapi saUDARA sa Nusantara.

        Htur nuhun tos kersa medarkeun pamendakna, katampi kalayan kabingahan.

        RAHAYU


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: