BABASAN

BABASAN SUNDA dina arti Bahasa INDONESIA

badean ka  2

 

501. Nepi ka pakotrék iteuk

Sampai tua renta


502. Nepung-nepung(keun) bangkelung

Mempererat persaudaraan dengan cara berbesanan


503. Nété akar, ngeumbing jangkar

Melalui jalan yang sulit dilalui


504. Nété porot, ngeumbing lésot

Semua usaha yang dilakukan mengalami kegagalan


505. Neukteuk leukeur, meulah jantung,

geus lain-lainna deui

Tidak ingin kembali mengulangi lagi (seorang wanita tidak mau kembali lagi kepada mantan suaminya)


506. Ngabéjaan bulu tuur

Memberitahu seseorang tentang perkara yang telah diketahuinya


507. Ngabudi ucing

Pura-pura tidak menginginkan, padahal ketika orang lengah cepat-cepat mengambilnya.


508. Ngabuntut bangkong

Tidak memberi keterangan yang jelas; tidak sanggup menyelesaikan pekerjaan


509. Ngaburuy

Hanya disuguhi minum air saja.


510. Ngacak ngebur

Aji mumpung


511. Ngadaun ngora

Keadaannya memperlihatkan kemajuan setelah menderita kerugian


512. Ngadaweung ngabangbang areuy

Duduk sambil menerawang seperti orang sedang melamun


513. Ngadeupaan lincar

Mondar-mandir di dekat rumah orang yang kenduri karena ingin diundang; mendekati seseorang karena ada yang diinginkan.


514. Ngadu angklung

Berdebat untuk sesuatu yang tidak berguna.


515. Ngajerit maratan langit, ngocéak maratan méga

Berteriak atau menjerit sangat kencang untuk menghilangkan gundah gulana.


516. Ngajeroan tapak

Menambah besar kesalahan yang diperbuat


517. Nganti-nganti dawuh

Menunggu perintah; menunggu kematian


518. Ngalap haté

Menyenangkan hati orang lain agar menyayangi kita


519. Ngalebur tapak

Memperbaiki perilaku buruk menjadi baik


520. Ngalegokan tapak (dosa)

Menghilangkan prilaku jelek agar berbuat kebaikan


521. Ngalénghoy lir macan teu nangan

Seseorang yang berjalan lesu karena kecapaian;

Wanita yang berjalan lemah gemulai.


522. Ngalétak ciduh

Mencabut kembali perkataan yang telah diucapkan.


523. Ngaleut ngeungkeuy ngabandaleut,

ngembat-ngembat nyatang pinang

Datang ke suatu tempat secara berduyun-duyun atau beriringan.


524. Ngalintuhan maung kuru

Menantang bahaya


525. Ngan ukur saoléseun

Mencari seorang wanita hanya untuk sementara (permainan) tidak untuk dijadikan istri


526. Ngandung haté

Berniat membalaskan sakit hati


527. Nganjuk kudu naur,

ngahutang kudu mayar

Kalau berhutang harus membayar.


528. Ngarah ngarinah

Merugikan orang lain dengan cara menipu.


529. Ngaraja déwék

Memerintah negara atas kehendak sendiri


530. Ngarah sahuap sakopeun

Menjalankan usaha kecil-kecilan, untuk memenuhi kebutuhan pokok.


531. Ngarangkaskeun dungus

Berpacaran dengan seseorang semasa muda, tetapi baru menikah setelah usia tua.


532. Ngarangkay koja

Berubah adat dari yang asalnya baik lama- lama jadi jelek.


533. Ngarawu ku siku

Melakukan berbagai pekerjaan agar mendapatkan imbalan banyak, tetapi malah tidak selesai.


534. Ngarujak sentul

Percakapan dua orang yang tidak nyambung


535. Ngégél curuk

Tidak berhasil, mengalami kegagalan


536. Ngélék ngégél

Membawa banyak barang tanpa dibantu orang lain


537. Ngembang awi

Barang dagangannya tidak laku terjual


538. Ngembang bolang

Pohon yang belum lebat berbuah, masih jarang.


539. Ngembang boléd

Sangat jelas


540. Ngembang cau

Diam tertegun karena terkejut seperti kena serangan jantung.


541. Ngembang céngék

Kecantikan wanita yang nampak berbeda dengan yang lain karena memiliki kelebihan


542. Ngembang génjér

Sikap wanita yang membuat hati pria tertarik


543. Ngembang jaat

Seseorang yang tangkas dan gesit


544. Ngembang jambé

Terbayang-bayang


545. Ngembang jambu

Hati yang selalu tersentak saat teringat kekasih


546. Ngembang kaso

Ceriwis, suka mempermainkan orang lain, jahil.


547. Ngembang kadu

Terbengong-bengong; termangu-mangu.


548. Ngembang laja

Bermuka masam


549. Ngembang paré

Tidak bisa berdiam diri karena bingung.


550. Ngembang tiwu

Berjalan dengan tidak menengok ke sana ke mari


551. Ngembang waluh

Berbicara cepat dan ribut tiada hentinya; selalu bertanya apabila tidak mengetahui sesuatu hal.


552. Ngembang wéra

Bermuka merah karena marah


553. Ngéplék jawér, ngandar jangjang,

kuméok éléh ku bikang

Suami takut istri


554. Ngepung méja

Duduk mengelilingi meja makan untuk bersantap


555. Ngeunah éhé, teu ngeunah éon

Mau enak sendiri, tidak peduli dengan orang lain.


556. Ngeunah angen, ngeunah angeun

Senang hati dan enak makan; senang lahir batin.


557. Ngeunah nyandang, ngeunah nyanding

Hidup senang karena memiliki cukup sandang dan pangan serta istri yang cantik dan setia.


558. Ngijing sila, béngkok sembah

Tidak setia pada atasan


559. Nginjeum sirit ka nu kawin

Meminjam barang yang sedang dipakai (sangat dibutuhkan) pemiliknya.


560. Ngodok liang buntu

Meskipun sudah lelah berusaha, namun tidak berhasil karena ada yang menghalangi.


561. Ngojayan hate jelema

Mendalami isi hati atau jalan pikiran seseorang


562. Ngomong sabedug sakali

pendiam, baru berbicara bila ditanya


563. Ngotok ngowo

Tidak senang bergaul, mengurung diri di rumah


564. Ngulit bawang

Cepat marah tapi tidak masuk hati


565. Ngusap birit bari indit

Meninggalkan tempat pertemuan tanpa pamit


566. Ninggalkeun hayam dudutaneun

Meninggalkan pekerjaan yang belum selesai


567. Nini-nini dikeningan,

éwé randa dihiasan

Menghias barang atau rumah yang telah rusak atau hampir roboh


568. Nini-nini leungit sapeuting,

tai maung huisan

Dituduh karena ada sangkut pautnya dengan orang yang memiliki perkara. Menjadi tersangka.


569. Nista, maja, utama

Sekali dikerjakan masih ada kekurangan, dua kali dikerjakan cukup baik, tiga kali dikerjakan sangat sempurna


570. Nongtot jodo

Setiap kali dilamar selalu batal menikah


571. Noong ka kolong

Berkecil hati dan berpikiran sempit


572. Numbuk di sué

Sedang atau selalu tidak beruntung.


573. Nunggul pinang

Hidup sendirii, tidak memiliki sanak saudara


574. Nungtut bari ngeusi

Mencari ilmu atau rezeki walau sedikit tetapi selalu ada hasilnya


575. Nurub cupu

Serasi, seimbang (pasangan antara pemuda yang tampan dengan gadis cantik)


576. Nyaah dulang

Sayang kepada anak dengan memenuhi segala keperluannya, tidak memperhatikan pendidikannnya.


577. Nya di hurang nya di keuyeup

Baik priyayi maupun rakyat jelata, sama-sama mempunyai perasaan malu/sakit hati


578. Nya ngagogog nya mantog

Dia yang menulis surat untuk seseorang, dia sendiri yang mengantarkannya


579. Nyaho lautanana

Tahu akan kesukaan dan ketidaksukaan seseorang


580. Nyekel sabuk milang tatu

Perang tanding


581. Nyeri beuheung sosonggéteun

Menanti kedatangan seseorang yang tidak kunjung tiba sehingga menjadi kesal.


582. Nyiar batuk pibaraheun

Mendekati bahaya, mencari-cari masalah atau bahan sengketa


583. Nyiar untung ladang énténg

Mencari keuntungan dengan tidak bekerja keras.


584. Nyieun catur, taya bukur

Mengarang-ngarang cerita yang tidak tentu ke mana arah tujuannya


585. Nyieun piandel

Berbicara bohong supaya dipercaya orang


586. Nyieun poé panungtunan.

Memutuskan tali silaturahmi.


587. Nyiruan teu resep nyeuseup nu pait-pait

Pada umumnya orang tidak suka berkawan atau bersahabat dengan orang miskin


588. Nyolok mata buncelik

Berbicara tidak baik atau melakukan sesuatu hal yang tidak senonoh di hadapan orang yang diceritakannya atau di hadapan orang banyak.


589. Nyolong badé

Orang yang kelihatannya baik, padahal berhati busuk; tidak dapat diduga.

590. Nyoo gado

Mempermainkan orang yang seharusnya dihormati


591. Ombak banyuan

Rambut yang ikal bergelombang


592. Pabeurat-beurat beusi

Sama-sama baiknya


593. Paciwit-ciwit lutung

Menanggung kesalahan bersama-sama; saling melempar kesalahan; saling menolong.


594. Pada ngambeuan

Dihormati banyak orang.


595. Pada rubak sisi samping

saling memaklumi sesama orang


596. Padu teu buruk digantung

Suatu masalah tidak akan terselesaikan hanya karena tertunda


597. Paéh pikir

Kehabisan akal


598. Paéh poso

Kerja keras


599. Pagedé-gedé urat renggé

Saling berteriak ketika sedang bertengkar


600. Pageuh kancing loba anjing

Bersikap hati-hati dalam segala hal


601. Pait daging pahang tulang

Sehat wal’afiat, jarang terkena penyakit


602. Pait paria

Pahit sekali


603. Pakait pikir

Berjanji untuk saling mengasihi

 

604. Pakokolot supa

Usianya tidak jauh berbeda.


605. Panas leungeun

Kalau bercocok tanam tidak pernah tumbuh.


606. Pangeprak reumis

Orang yang sering disuruh-suruh (pembantu)


607. Pangérétan

Pura-pura mencitai seseorang, padahal hanya menginginkan kekayaannya saja.


608. Panjang léngkah

Jauh perantauan; nasihat kepada lelaki agar berani mengarungi kehidupan.


609. Panjang leungeun

Suka mencuri


610. Panonna kandar ka sisi

Perempuan yang senang melirik laki-laki tampan.


611. Papadon los ka kolong

Perjanjian yang sudah disepakati, tetapi diingkari.


612. Papais-pais paray

Penuh berjejal-jejal


613. Pariuk manggih kekeb

Pasangan yang serasi antara pria dan wanita sama-sama buruk rupa.


614. Pareumeun obor

Tidak mengetahui tali persaudaraan (famili), kerana tidak ada yang memberitahukannya.


615. Pasini jangji pasang subaya

Mengadakan perjanjian


616. Pasrah arit

Berserah diri, tetapi tidak dengan hati yang ikhlas


617. Patpat gulipat

Berprilaku licik dan tidak jujur


618. Patukang tonggong

Berbeda pendapat atau pandangan.


619. Pepegatan

Bercerai.


620. Perlu kasambut sunat kalampah

Melakukan dua pekerjaan dalam waktu yang bersamaan.


621. Peujit koréseun

Kalau pagi-pagi harus selalu makan sebab kalau tidak akan sakit (maag); cepat lapar


622. Peureum kadeuleu, beunta karasa

Terbayang-bayang terus siang atau pun malam


623. Pilih kasih

Tidak adil


624. Pindah cai pindah tampian

Menyesuaikan diri dengan adat atau kebiasaan yang berlaku di tempat yang baru.


625. Pindah pileumpangan

Berubah sifat, semula rendah hati, menjadi gila hormat


626. Pinter kabalinger

Pandai tapi mudah ditipu orang; membuat peraturan yang tidak benar, akhirnya mencelakai dirinya.


627. Pinter kodék

Licik, sering meminta tapi tidak mau memberi


628. Pinter aling-aling bodo

Orang pandai berbuat seperti orang bodoh


629. Piruruhan dikatengah-imahkeun

Seseorang yang tadinya hina dan miskin menjadi kaya atau mulia, lalu berubah adat dan banyak tingkah


630. Poék mongkléng buta radin

Gelap gulita


631. Poho ka purwadaksina

Berubah adat menjadi sombong setelah berhasil mendapat jabatan atau kekayaan.


632. Pokrol bambu

pengacara yang tidak mempunyai keahlian di bidang hukum, hanya berpengalaman saja


633. Pondok catur panjang maksud

Penjelasannya singkat, tetapi maksudnya jelas, padat dan berisi


634. Pondok heureut

Kurang akal, tidak mau berfikir yang susah-susah


635. Pondok jodo panjang baraya

Tali persadudaran tidak terputus, tetap terjaga, meskipun terjadi perceraian antara sepasang suami istri.


636. Pondok léngkah

Tidak pernah bepergian ke tempat yang jauh, hanya di daerah itu-itu saja; Diibartkan kepada wanita yang diangap kemampuan/pengetahuannya lebih rendah daripada laki-laki.


637. Pondok nyogok panjang nyugak

Perkataannya kasar atau sering menyakitkan hati


638. Potol téko

Bangkrut


639. Pucuk awian

Tidak punya pendirian atau menunjukkan orang yang sering ingkar janji


640. Pundung éon

Pura-pura sedih supaya orang lain mengasihaninya


641. Pupujieun

Ingin selalu mendapat pujian.


642. Pupungkureun

Bagian atau halaman belakang keraton/pedaleman.


643. Pupunjung pupuja

Sering mendatangi tempat-tempat keramat.

644. Puraga tamba kadenda

Mengerjakan sesuatu asal-asalan saja


645. Pur manuk

Memperkejakan seseorang hanya memberi upah tanpa memberi makan.


646. Raga papisah jeung nyawa

Meninggal


647. Raweuy beuweungeun, rambay alaeun

Subur makmur, banyak makanan


648. Ranggaék méméh tandukan

Banyak keinginan tetapi tidak memiliki kemampuan ; berperilaku seperti orang kaya.


649. Raris anjing

Perempuan yang disenangi banyak laki-laki, tetapi tidak ada seorang pun yang mau mengawininya


650. Réa jungjang karawatna, Réa rambat kamaléna

Banyak sangkut-pautnya dengan berbagai perkara


651. Rejeki kasésér ku hakan

Rejekinya habis hanya dipakai untuk makan.


652. Rék dibeureum rék di hideung

Pasrah saja walau diperlakukan bagaimana pun juga


653. Rék dijieun jimat parépéh

Perempuan yang sangat dicintai oleh laki-laki, dan setelah dinikahi diperlakukan sebaik mungkin.


654. Rempug jukung

Bergotong royong, saling tolong menolong dan kasih mengasihi


655. Reuneuh munding

Wanita yang hamilannya lebih dari sembilan bulan


656. Rokrok-pondokeun, getas harupateun

Mudah menyalahkan orang lain.


657. Rubuh-rubuh gedang

Anak-anak yang melakukan pekerjaan atau perkara hanya meniru-niru saja dan tidak tahu peraturannya


658. Rusuh luput

Melakukan pekerjaan dengan cepat tetapi hasilnya tidak memuaskan


659. Saampar samak

Lahan (tanah, sawah, kebun) yang berdekatan, tidak terhalang apa pun, dan keadaannya hampir sama


660. Sabanda saboga (sariksa)

Sama-sama memiliki dan merawat suatu benda.


661. Sabelas dua belas

Sama saja, tidak ada bedanya


662. Sabulang béntor

Berbicara tidak karuan karena merasa terdesak oleh lawan bicara.


663. Sabuni-buni nu ngising

Tingkah laku buruk walaupun disembunyikan akhirnya ketahuan juga


664. Sabunina gé tarasi

Tingkah laku buruk walaupun disembunyikan akhirnya ketahuan juga


665. Sacangreud pageuh, sagolék pangkék.

Segala omongannya atau janjinya selalu ditepati


666. Saciduh metu, saucap nyata

Sakti mandraguna, setiap perkataannya tidak pernah meleset.


667. Saeutik mahi, loba nyésa

Bisa mengatur rejeki


668. Sakecap kadua gobang

Mudah marah, jika marah selalu dengan kekerasan.


669. Sakedét nétra

Hanya dalam waktu sekejap.


670. Sakésér daun

Mudah lapar.


671. Sakolong langit

Seluruh isi alam dunia.


672. Sakuru-kuruna lembu,

saregéng-regéngna banténg.

Semiskin-miskinnya bekas orang kaya.


673. Salah kaprah

Tidak sesuai dengan seharusnya.


674. Salieuk béh

Kaya sekali


675. Salisung garduh

Sekongkol


676. Saluhur-luhurna punduk moal ngaliwatan hulu

Seorang murid meskipun pintar sekali, tidak akan mengalahkan gurunya


677. Samagaha haté

Bingung, tidak tahu apa yang harus dilakukan.


678. Samagaha pikir

Bingung, tidak tahu apa yang harus dilakukan


679. Sanajan nepi ka bisa ngukir langit

Sepandai-pandainya manusia, tidak ada yang sempurna


680. Sapanyeupahan

Dalam waktu yang tidak terlalu lama.


681. Sapapait samamanis, sabagja sacilaka

Hidup selalu bersama-sama baik dalam suka maupun duka (seia sekata)


682. Sapu nyéré pegat simpay

Bercerai berai


683. Sarebuk samérang nyamu

Jumlah barang bawaan calon pengantin lelaki yang sedikit sekali.


684. Sareundeuk saigel, sabobot sapihanéan,

Sabata sarimbagan

Seia sekata dalam suka dan duka


685. Sari gunung

Kalau dari jauh kelihatannya cantik


686. Satalén tilu baru

Sama, tidak ada bedanya


687. Satengah buah leunca

Setengah gila, kurang ingatan


688. Satru kabuyutan

Musuh bebuyutan, musuh sejak lama


689. Satungtung deuleu

Sawah atau ladang yang sangat luas.


690. Saungkab peundeuy

Pembicaraannya ringkas, dan kedengarannya agak janggal


691. Saur manuk

Sepakat; semua orang menyetujui keputusan forum;

Semua orang menjawab dengan serempak.


692. Saumur nyunyuhun hulu

Seumur hidup


693. Sawah ledok, bojo dénok

Kebahagiaan lelaki yang memiliki kekayaanyang cukup dan istri yang cantik.


694. Sawaja sabeusi

Sama-sama kaya


695. Sawan geureuh

Membatalkan sesuatu yang telah direncanakan karena diperbincangkan orang terlebih dahulu.


696. Sawan kuya

Orang yang naik (pohon) tidak dapat turun;orang yang berhenti bekerja susah untuk memulai lagi


697. Selang-seling

Kadang ingat kadang tidak (orang yang gila, pingsan atau sakit)


698. Selenting bawaning angin,

kolébat bawaning béja

Berita yang belum jelas kebenarannya. Kabar burung.


699. Sembah kuriling

Meminta izin atau maaf kepada seseorang.


700. Sendén kalémékan

Menjadi bahan perbincangan banyak orang.


701. Séngsérang padung

Umurnya sudah mendekati ajal


702. Séngsérang panon

Wanita atau jejaka yang menginjak masa puber; senang memandang lawan jenisnya


703. Sentak badakeun

Mula-mula giat dan bersemangat tinggi, tetapi

kemudian pudar atau padam


704. Sepi paling, towong rampog

Aman tentram, tidak pernah ada pencuri atau perampok.


705. Serah bongkokan

Menyerahkan diri


706. Seuri konéng

Tertawa yang dipaksakan.


707. Sétan bungkeuleukan

Orang yang kelakuannya jahat sekali, tidak berperikemanusiaan


708. Seuseut batan neureuy keueus

Sulit sekali


709. Sibanyo laleur

Dalam waktu yang singkat, makanan yang tersaji habis sama sekali.


710. Si Cépot jadi raja

Orang yang tidak mempunyai kepandaian apa-apa bisa jadi pemimpin atau direktur


711. Siduru isuk

Melaksanakan hajatan (khitanan atau menikahkan) tidak dengan pesta yang meriah


712. Sieun nyakclak jadi bahé

Takut rugi sedikit, malah mengalami rugi banyak


713. Sieuran

Rupa (perempuan) yang terlihat sepintas jelek, tetapi kalau diperhatikan dengan seksama ternyata cantik


714. Siga béntang kabeurangan

Cantik sekali


715. Siga bungaok

Jelek sekali


716. Siga Si Cépot

Lelaki yang parasnya jelek sekali


717. Siger tengah

Bertindak bijaksana, adil, dan obyektif


718. Sing aya guam

Harus ada kemaunan, jangan diam saja.


719. Sireum ateulan

Membagi makanan tidak sama besar/banyak


720. Sirik pidik

Merasa iri kepada keberhasilan orang lain.


721. Sisit kadal

Bernasib buruk


722. Sisit kancra

Bernasib baik


723. Sono bogoh geus kalakon,

nyeri peurih geus kapanggih,

lara wirang geus kasorang

Suka duka dalam hidup sudah teralami


724. Suku sambung léngkah,

biwir sambung lémék

Menyampaikan maksud orang lain kepada seseorang


725. Sulaya tina sangka

Jauh dari sangkaan.


726. Sumput salindung

Selingkuh


727. Sundul ka langit

Tinggi sekali (kelihatannya seperti yang menonjol ke angkasa)


728. Sup bayu ka kurungan

Diucapkan kepada bayi yang sedang menguap sambil menutup mulutnya.


729. Surup jeung lelembutan

Sesuai dengan kemauan.


730. Tarangna téja mentrangan

Jidatnya bagus sekali dan bercahaya


731. Taktak korangeun

Pundak yang agak turun ke bawah seperti wadah ikan yang terbuat dari anyaman bambu (Sunda: korang)


732. Tamba gado ngagayot

Menikmati makanan alakadarnya daripada tidak sama sekali


733. Tamplok batokeun

Memberi orang tidak dengan perhitungan sehingga dirinya tidak mendapat bagian.


734. Tapel adam

Tempat dilahirkan


735. Tarajé nanggeuh dulang tinandé

Siap sedia untuk menjalankan perintah


736. Taya geusan pakumaha

Tidak ada orang yang bisa diajak berembug


737. Taya dunya kinasihan

Apa pun akan diberikan untuk orang yang disayangi.


738. Taya genah panasaran

Merasa puas hati


739. Taya halodo panyadapan

Tidak ada hentinya bertengkar atau memarahi.


740. Taya siruaneunana

Orang yang tidak berguna


741. Taya tangan pangawasa

Tidak berdaya


742. Teguh pancuh

Kuat atau teguh pendirian


743. Témbong gelor

Suatu tempat (daerah) tampak seperti dekat, tetapi kalau ditempuh sangat jauh


744. Témbong tambagana

Kelihatan sifat aslinya


745. Terusing ratu, rembesing kusumah

Turunan ningrat atau bangsawan


746. Teu asa jeung jiga

Sudah seperti dengan saudara sendiri


747. Teu asup kolem

Tidak termasuk orang yang diperhitungkan; tidak terdaptar dalam kelompok yang penting.


748. Teu asup ka rewah mulud

Tidak diakui keberadaannya, karena kelakuan yang kurang baik


749. Teu aya geuneuk maleukmeuk

Tidak ada perasaan dendam


750. Teu badé gawé

Bekerja asal-asalan sehingga hasil tidak memuaskan.


751. Teu basa-basa acan

Tidak memberi tahu atau tidak berterima kasih.


752. Teu basa teu carita

Tidak ada kabar sama sekali


753. Teu beunang dibuni bau

Tidak perlu disembunyikan, lebih baik berterus terang saja.


754. Teu boga cedo

Tidak punya malu

 

755. Teu boga pikir rangkepan

Tidak punya rasa curiga atau cemburu


756. Teu boga tulang tonggong

Tidak punya simpanan (harta benda)


757. Teu busik bulu salambar

Tidak ada luka sama sekali pada saat bertarung atau mendapat kecelakaan


758. Teu cai atah-atah acan

Ketika bertamu, tidak disuguhi apa-apa.


759. Teu ditarik teu ditakon

Keberadaan seseorang dalam suatu forum atau lingkungan tidak mendapat perhatian


760. Teu didéngé ku tai ceuli

Tidak mau mendengar nasihat sedikitpun.


761. Teu didingding kelir

Blak-blakan atau berterus terang


762. Teu éléh géléng

Tidak kalah omongan, kepintaran, keterampilan oleh orang lain


763. Teu elok teu embol

Tidak datang sama sekali


764. Teu embut teu ciak

Tidak memberi khabar sama sekali


765. Teu gedag bulu salambar

Tidak merasa takut


766. Teu gugur teu angin

Kejadian yang sangat tiba-tiba, tidak ada tanda-tanda atau sebab-sebab sebelumnya


767. Teu hir teu walahir

Tidak ada tali persaudraan sama sekali


768. Teu inget sacongo buuk

Lupa sama sekali


769. Teu kabasaan-kabasaan acan

Tidak mengucapkan rasa gembira atau pun ucapan terima kasih


770. Teu kaur buluan

Tidak dapat menyimpan rejeki karena selalu ada keperluan yang tidak diduga-duga (mendadak)


771. Teu kakurung ku entik

Tidak termasuk orang yang akan diberi (makanan)


772. Teu kaleungitan peuting

Tidak pernah samalam pun ditinggal suaminya


773. Teu lémék teu nyarék

Tidak berbicara apa-apa


774. Teu mais teu meuleum

Tidak turut campur, tetapi pada saat ada masalah turut dipersalahkan


775. Teu meunang ciatah

Tidak mendapat pembelaan.


776. Teu nalipak manéh

Tidak mempertimbangkan keberadaan diri sendiri


777. Teunggar kalongeun

Sering termangu karena sering dimarahi.


778. Teu ngalarung nu burung,

teu nyésakeun nu édan

Mengumbar nafsu birahi dan tanpa pilih-pilih


779. Teu nginjeum ceuli teu nginjeum mata

Menyaksikan sendiri, bukan berita dari orang lain


780. Teu nyaho di alip bingkeng

Bodoh sekali


781. Teu nyaho di hitut bau

Orang bodoh, tidak mengetahui urusan


782. Teu nyaho di kalér kidul

Linglung


783. Teu nyaho di lauk

Tidak tahu diuntung


784. Teu pindo gawé (damel)

Mengikuti apa yang diperintahkan.


785. Teu puguh alang ujurna

Tidak jelas permasalahannya.


786. Teu puguh monyét hideungna

Tidak jelas permasalahannya.


787. Teu sanak teu kadang

Hidup sendirian tidak memiliki keluarga.


788. Teu tuah teu dosa

Tiba-tiba dimarahi, padahal tidak punya kesalahan.


789. Teu uyahan

Kurang ajar.


790. Tibalik pasangan

Bertukar pasangan hidup.


791. Ti batan kapok anggur gawok

Mendapat pelajaran yang pahit tetapi tetap mengulangi lagi perbuatan yang sama, malah kian menjadi-jadi.


792. Ti batan meunang pala

kalah meunang palu

Daripada mendapat hadiah, malah kena marah.


793. Tiis ceuli hérang mata

Hidup aman tentram.


794. Tiis dingin paripurna

Hidup aman tentram.


795. Tiis leungeun

Jika bercocok tanam, selalu tumbuh subur dan berhasil.


796. Ti kikirik nepi ka jadi anjing

Dari kecil sampai dewasa.


797. Tikoro kotokeun, caréham hayameun

Pagi-pagi harus sudah makan; mudah lapar.


798. Tinggal tulang jeung kulit

Kurus kering.


799. Ti ngongkoak nepi ka ngungkueuk

Sejak kecil sampai dewasa.


800. Ti peuting kapalingan,

ti beurang kasayaban

Selalu lengah.


801. Tipu keling ragaji Inggris

Orang yang melakukan penipuan dengan cara merayu-rayu; memperoleh keuntungan dengan cara menipu


802. Titirah ngadon kanceuh

Pindah ke tempat lain dengan maksud ingin sembuh dari sakit,malah semakin parah.


803. Tisusut tidungdung

Bekerja sekuat tenaga.


804. Trong kohkol morongkol,

dur bedug murungkut

Mendengar panggilan shalat, malah tidur.


805. Tuang jinis

Mentertawakan kelakuan sendiri.


806. Tumpang sirang

Menyimpan sesuatu tidak pada tempatnya.


807. Tumorojog tanpa larapan

Datang tanpa memberi tahu sebelumnya.


808. Tunggal sakocoran.

Masih satu turunan, tidak usah sombong.


809. Tunggul kuris

Bekas luka penyakit borok.


810. Tunggu tutung

Karena kurang sigap atau hati-hati, benda yang dijaganya hilang..


811. Turun ka ranjang

Menikahi adik ipar.


812. Turunan tumenggung sundung, patih arit

Keturunan masyarakat biasa, tapi berperilaku seperti keturunan menak atau bangsawan.


813. Tutung atahan

Masakan yang hangus, tetapi masih mentah.


814. Tuturut buntut

Ikut-ikutan saja, tidak tahu permasalahannya.


815. Tuturut munding

Mengikuti kata orang meskipun tidak tahu permasalahannya; mengikuti apa yang dilakukan orang lain.


816. Tutus langkung, képang halang

Perkataan yang kurang tepat


817. Uang semir

Uang untuk menyuap.


818. Ucing garong

Orang yang suka merampok dan mengganggu perempuan.


819. Ukur pulang modal

Kembali modal, berdagang tidak untung tidak rugi.


820. Ukur ubar puruluk

Obat kampung untuk mengobati sementara.


821. Ulah aya nu didingding kelir.

Jangan ada yang dirahasiahkan atau disembunyikan.


822. Ulah incah balilahan

Harus tetap setia, tidak pindah ke mana-mana.


823. Ulah sambat kaniaya

Jangan suka menghina dan menyakitki orang lain karena suatu saat akan ada yang membalasnya.

diblas atau kena batunya.


824. Ulah tiis-tiis jahé

Harus waspada.


825. Umur gagaduhan, banda sasmpiran.

Usia dan harta benda pada hakikatnya kepunyaan Allah.


826. Umur geus tunggang gunung

Usia seseorang yang sudah tua.


827. Unggah adat

Menjadi sombong karena mendapat jabatan atau mendadak kaya.


828. Unggah balé watangan

Dibawa ke pengadilan atau disidangkan.


829. Urang curug ngebul

Orang kampung yang jauh dari perkotaan.


830. Urang kampung bau lisung,

Cacah rucah atah warah.

Orang kampung yang jauh dari perkotaan, tidak bermoral, dan tidak berpendidikan.


831. Uteuk éncér

Pintar.


832. Uteuk tongo walang taga

Segala sesuatu yang ada di dunia adalah

milik Allah.


833. Watang sinambungan

Masalah orang yang kait-mengkait dan berakibat jelek.


834. Wawuh munding

Mengenal orang hanya sepintas.


835. Weruh sadurung winarah

Serba tahu


836. Weureu seubeuh

Sudah mengenyam harta kekayaan seseorang yang diikutinya.


837. Weweg bendunganana

Kuat dalam memegang aturan agama dan hukum.


838. Wiwirang di kolong catang

Mendapat malu yang sangat besar.



balik deui bagean ka  1

Published in: on 28 Desember 2010 at 1:57 pm  Comments (6)  

The URI to TrackBack this entry is: https://ncepborneo.wordpress.com/2010/12/28/babasan-2/trackback/

RSS feed for comments on this post.

6 KomentarTinggalkan komentar

  1. hatur nuhun kang tjep.rahayu…..ahuuung

  2. sampurasun,
    ngahatur keun sembah pangabaktos kula dulur,hatur nuhun artikelna, mugia seueur manfaatna kanggo saderek CAG
    RAMPES

    • Rampes,,,
      sami2 Kakang, mugia.

      Rampes

  3. di jawa juga ada yg namanya wewaler….pasemon2 yg digunakan sebagai petuah yg disimbolkan dengan penuh makna….hatur nuhun mang ncep mugya nambahan pangartosan kuring….

    RaHayu…cag
    Ahuunnggg

  4. Hung ahung,,,,?
    Naonnya….?


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: